Breaking News
Loading...
Monday, November 9, 2015


Jangan traveling sendirian apalagi kalau nyetir mobil bisa celaka, ini yang pernah saya alami, sekitar akhir bulan Maret 2015 yang lalu tepatnya tanggal 29 - 30 Maret 2015 Saya bersama 2 orang teman "Ferdi dan Abubakar"Saya melakukan traveling Bingin Teluk – Palembang PP.

Saat itu berhubung ada keperluan mendadak harus ke Palembang, Kami berangkat dari Mess di Bingin Teluk sekitar jam 11.00 wib, tapi sempat singgah dulu ke tempat hajatan nikah anaknya staf kotraktor tambang PT.Agnes Cytia.

Ada sekitar 1 jam kami di tempat hajatan, gak bisa langsung kabur, karena kami datang pas lagi ada acara sambutan-sambutan dari pihak kedua mempelai, acaranya lumayan lama karena diselingi dengan tari-tarian. Setelah selesai baru dilanjutkan santapan hidangan yang telaah disediakan.

Selesai makan, kami pamitan ke sahibul hikayat (tuan rumah hajatan) tak lupa nyelipin amplop ke tangan tuan rumah hajatan, sudah tradisi disini, mungkin ditempat lain juga sama. Untungnya gak ada acara lelang...kalau ada bisa berabe..lagi bulan tua lagi bokek. Kalau ada Lelang, mau gak mau harus ikut, biasa buat jaga image (jaim).

Sempat diskusi sebentar mau  rute mana ke Palembangnya. Kalau dari Bingin Teluk bisa lewat areal perkebunan sawit PT.London Sumatera terus keluar ke Jalan Lintas di Muara Lakitan lanjut ngikuti ruas jalan Lubuk Linggau – Sekayu – Palembang, atau alternative ruas jalan Bingin Teluk - areal perkebunan sawit PT.London Sumatera – Jalan PT.Gorbi keluar di Mangun Jaya lanjut ngikuti ruas jalan Lintas Lubuk Linggau – Sekayu – Palembang. 

Memang ada bedah sekitar 2 jam perjalanan, bila lewat Jalan PT.Gorbi lebih cepat, tapi kadang-kadang ada preman yang minta uang, katanya sich buat konsumsi yang sedang memperbaiki jembatan, padahal kita tau semua paling-paling buat beli topi miring mabook deii. Heeeee.. Mudah-mudahan sekarang jalan Gorbi sudah aman dan nyaman.

Akhirnya Kami bertiga memutuskan lewat Jl.PT.Gorbi aja karena lebih cepat, biar lebih cepat sampai Palembang, berangkatnya  Ferdi yang nyetir Mobil Toyota Hilux.

Masih mulus sebelum accident
Kebetulan mobil yang dibawah mobil dinas external relation, Mobil ini mobil baru,  baru sekitar 3 bulan dipakainya belom ganti plat hitam. Memang asiek dan menyenangkan dapet mobil dinas baru...heee. walau perusahaan ngerental dari Tract. Paling tidak  sudah terhindar dari masalah mobil mogok. Juga tentunya body dan cat mobil masih mulus, masih mengkilap walau belom di poles ama Kit. Namun kadang-kadang bikin kita lupa diri kalau di jalan raya, karena gak sadar gas sudah keinjek dalam, dan so pasti kenceng laju mobil nya.

Sepanjang perjalanan ke Palembang lancar-lancar aja kecuali sempat di hadang preman di ruas jalan gorbi..biasa minta jatah redtribusi liar ....pungli heeeee

Perjalanan Kami memakan waktu sekitar 7 jam, ini termasuk lambat, karena sempat istirahat di Sekayu buat ngopi sekalian ngeluruskan badan yang sempat ketekuk duduk di mobil.

Setelah nginap dua malam di Palembang, senin 30 Maret 2015, Saya putuskan kembali ke Mess di Bingin Teluk karena harus segera menyerahkan bantuan untuk perkumpulan pemuda Desa Pauh I.

Maunya ngajak teman pulangnya, tapi Ferdi mau cuti ke Serang sementara Abubakar masih ada kerjaan di Palembang belum bisa balik ke Mess Bingin Teluk.

Mau gak mau harus berangkat sendiri dan nyetir sendiri. Perjalanan pulang tidak langsung ke Mess Bingin Teluk, tapi mau ngambil pesanan papan nama proyek dan nginap dulu semalam  di Lubuk Linggau .

Biar nyampe masih sore, Saya berangkat dari Palembang jam 09.00 WIB pagi,t entunya terlebih dahulu harus ngisi solar di SPBU. Target sebelum jam 16.00 WIB sudah sampe Lubuk Linggau, mau ngejer jam bukanya toko sablon..

Perjalanan di ruas jalan Palembang – Betung di pagi hari itu Alhamdullillah lancar-lancar aja, gak terasa sekitar 3 jam sudah perjalanan, body masih kuat dan belom laper, sehinga Saya putuskan lanjut aja,. Diperkirakan sekitar jam 14.00 sudah sampai Mangun Jaya, sekalian istirahat dan makan siang disana..

Istirahat di Mangun Jaya gak lama-lama,  setelah makan siang dan shalat Dzuhur, perjalanan Saya lanjutkan karena ada target waktu tadi,padahal sudah menempuh perjalanan sekitar  5 jam.

Lebih-lebih ada ruas jalan yang sangat mengkhawatirkan,  ruas jalan Mangun Jaya sampai perbatasan Kabupaten Musi Rawas sebelum Muara Lakitan, jalannya berlobang-lobang dan khabarnya sering ada begal mobil kalau di malam hari. Setelah itu ruas jalan Muara Lakitan sampai ke Lubuk Linggau kondisi jalannya lumayan bagus.

Karena kekhawatiran itulah, saya memaksakan diri tetap lanjut nyetir, paling tidak sebelum matahari terbenam sudah sampai Lubuk Linggau, syukur-syukur nyampe sebelum jam 16.00 atau 17.00 WIB.

Awalnya perjalanan lanjutan ini aman-aman aja, beberapa bagian jalan sudah ada perbaikan, sudah ditimbun dan diratakan, lumayanlah bisa ngebut dikit nyetir mobil. Sebelum masuk wilayah Desa Mandi Aur, gak terasa waktu sudah menunjukkan sekitar jam 15.30 WIB, kalau di rumah waktunya tidur siang heee.

Mata sempat terpejam sekitar 1 - 2 detik ini yang namanya “microsleep”, tapi tetap aja Saya lanjutkan perjalanan, dengan ditemanin alunan musik dari tape mobil. Tapi lupa beli permen kopiko buat mata tetap melek.

Sebenarnya sudah ada niatan mau istirahat sebentar, tapi sepanjang perjalanan di ruas jalan ini gak nemuin warung kopi yang eunak tempatnya, yang ada hanya warung sembako Gak jadi berhenti  tetap aja perjalanan Saya lanjutin.

Nach disini lah keputusan salah yang Saya ambil, karena menurut orang pinter bila sudah terkena “microsleep” atau ngantuk sebaiknya pinggirkan kendaraan, lanjut cari tempat yang aman untuk istirahat, gak perlu di hotel atau penginapan, cukup di mobil saja yang penting istirahat .

Akibat kesalahan mengambil keputusan  inilah mengakibatkan celaka !

Sewaktu dipengkolan jalan Desa Mandi Auri, Jatuhnya Sinar matahari  tepat langsung menyorot kaca depan nerobos ke mata, Saya sempat terpejam sebentar mungkin dalam hitungan 1-2 detik, tiba-tiba a“Daaaaaaaaar”.  mobil nabrak warung Pak Yusuf.

Saya kaget dan tersadar ngucap “Astaghfirlah”, lihat mobil sudah nangkring di pojok warung, menimbulkan kerusakan bagian depan warung, kulkas oven case, etalase, pagar, tembok, tralis, dan barang dagangan.

Nabrak Warung P Yusuf
Bagian depan mobil lumayan peyooook gak berbentuk, kaca depan pecah dan blok mesin pecah sebagian.

Allah SWT masih melindungi tidak ada korban jiwa, pemilik warung lagi tidak ada di depan, Saya sendiri hanya lecet di dahi dan di tapak tangan bagian atas, banyak warga Mandi Aur memperkirakan Saya luka parah.

Warga desa Mandi Aur juga termasuk warga yang baik, karena Saya ditolong dan diantar ke Puskesmas Muara Kelingi untuk mengobati luka-luka, baru kemudian urusan dengan pemilik warung.

Setelah selesai pengobatan di Puskesmas, Saya diantar lagi ke TKP, di TKP sudah ramai orang dan sudah ada Petugas dari Polsek Muara Kelingi, sehinggi urusan mediasi damai akan ditangani Polisi.

Mobil yang peyok ditarik dump truk diamankan di Kantor Polsek Muara Kelingi, Saya bersama P Yusuf didampingi Kades Mandi Aur membicarakan proses damai dan ganti rugi kerusakan warung. Diputuskan Saya bisa pulang dulu ke Lubuk Linggau bersama teman yang menjemput dan dua hari lagi kami akan datang ke rumah P Yusuf untuk menghitung ganti rugi kerusakan.
Lecet-Lecet Aja

Selanjutnya mobil peyok dilaporkan ke petugas Tract untuk diklaim ke Asuransi .

Akhirnya target waktu dan kegiatan tak tercapai, karena tidak memperdulikan kondisi badan, harusnya "Safety First"

Belajar dari pengalaman ini sangat saya ajurkan:
  1. Tentunya jangan lupa baca doa sebelum berangkat.
  2. Jangan traveling sendirian apalagi kalau nyetir mobil.
  3. Periksa kondisi mobil sebelum berangkat
  4. Cukup la istirahat sebelum berangkat apalagi mau nyetir mobil perjalanan jauh
  5. Dalam perjalanan kalau sudah ada tanda-tanda mengantuk (microsleep), cari tempat aman untuk beristirahat, bikin target sekian jam harus istirahat
  6. Bawak bekal permen atau kopi untuk mengurangi rasa ngantuk
  7. Nyalakan tape atau radio untuk mengurangi kejenuhan. 



16 comments:

  1. Saya beberapa kali nyetir Jakarta - Jogja juga sendirian, Pak. Akan tetapi, saya tidak memaksakan diri. Apabila terasa mengantuk, saya segera mencari tempat untuk berhenti dan tidur sejenak di dalam mobil.

    Alhamdulillah Pak Agusman masih diberi keselamatan. Kecelakaan yang dialami Pak Agusman bisa menjadi pelajaran buat Pak Agusman maupun semua pembaca kiriman ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu yg bener Kang Kombor....kalo sudah capek atau ngantuk baik nya berhenti dan istirahat dulu...demi keselamatan ...Safety Firs

      Delete
  2. Nyasar ke siniii .. e ketemu mas Agus :)
    Lhoo mas, itu mobil nyeruduk ke warung? mau ngopi yah :)
    Ikut dheg2an bacanya .. perjalanan cukup jauh, nyetir sendirian.

    Sayapun pernah ngalamin naik travel perjalanan 7 jam, pak sopirnya ngantuk. mobil nggeleyor ke tengah jalan, dibelakangnya kendaraan kasih klakson berkali2. Lalu saya sengaja pindah tmpt duduk d dpn, samping p sopir, saya ajak ngobrol dan mampir warung sekedar membuang kantuk.

    Alhamdulilah mas hy lecet dikit ..narsis poto2 mah tetep dong :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tu mbak...tapi salah tempat berhentinya tu mobil nangkring di pojok waruuung..ban nya gantung heeee...
      Sdh betul kalo supirnya ngantok harus cepet cepet diingetkan kalo ngantuk sekali lebih baik istirahat tidur atau ngopi ...krn kejadian kecelakaan di jalan itu hanya butuh waktu 1 - 2 detik aja.. Safety First.
      heeee...tetap photo2 buat dok > dikit narsis...

      Delete
  3. saya belum pernah nyetir mobil sendirian, karena nggak punya mobil dan nggak bisa nyetir mobil hehhehee...
    tapi baik mobil atau sepeda motor, tetep aja kalau ngantuk mending berhenti dulu daripada menganggu keselamatan. saya dan kawan-kawan kalau ngetrip naik mobil biasanya nggak boleh semua penumpang tidur (yang nyetir dibiarkan sendiri). harus ada yang terjaga dan ngajak ngobrol kawan yang lagi nyetir supaya nggak ngantuk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tak doain...entar Teh Diah...bisa punya mobil sekaligus bisa nyetir....Aamiin YRA
      Iya harus hati-hati dan berprinsip Safety First. Dahulukan keselamatan.

      Delete
  4. Biasanya suami yng nyertir...selalu istirahat menjelang adzan untuk istirahat juga sholat jadi enggak manteng jalan melulu...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seharusnya gitu...harus istirahat yg cukup dlm perjalanan...juga sholat kalo sdh waktunya....Safety First

      Delete
  5. kalau sudah ada sedikit ngantuk sebaiknya istirahat. untung mas nya tidak kenapa2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulililah hanya lecet aja...betul kalo ngantuk harus istirahat

      Delete
  6. ini yang mesti diwaspadain ya mas agus :) apalagi kalo pigi sendiri bisa berbahay mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoii...harus siap fisik dan mental kalo pergian sendirian nyetir jarak jauh...

      Delete
  7. Semoga bisa di ambil sisi positifnya ya mas,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus gitu kang Wahab....serap sisi positive nya buat pembelajaran,

      Delete
  8. Saya gemar traveling sendirian mas tapi pakai sepeda motor jarang pakai mobil ( tidak punya mobil + enggak bisa nyetir mobil + kalaupun bonceng mabuk ) ya kondisi emang kudu bener bener fit bener mas. Kalau udah gak enak mending ane istirahat dulu.
    btw infonya bermanfaat supaya pengendara lain lebih memperhatikan tubuh :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pada prinsipnya harus Safety First utamakan keselamatan dlm travelling..buat apa cepat-cepat kalo gak sampe tujuan...iya kan..

      Delete